Fiksi (2008) : Fiksi ato Realita??

Sebenernya dian udah lumayan lama tau klo ada film ber-benre drama thriller ini. Seminggu yang lalu, trailernya udah bisa liat di tivi. Pertama kali liat trailernya dian langsung bilang, WOOOWWW… Kyaknya ada warna baru lagi ni di perindustrian film Indonesia. Dan jelas dian sangat teramat ingin nonton film ini. WALOPUN, gak nonton premiernya tapi dian udah seneng banget. Yang pada akhirnya juga dian nonton sendirian. hahahahaha…

Yang bikin sebelnya karena dian nonton di bioskop waktu dian nonton In The Name of Love-nya Rudi yang udah dian ceritain kmaren dimana waktu dian masuk dan ternyata filmnya udah mulai. And it happened AGAIN… Arrrrggghhh… Padahal dian paling benci klo nonton film itu gak dari awal. Tapi ya mo gimana lagi emang udah nasib.

 

Begitu dian masuk ke bioskopnya, dian langsung dihadapkan dengan scene dimana si Ladya Cheryl lagi makan sama papa di meja makan. Dan selanjutnya cerita berjalannn…

 

Yang menarik dari film ini adalah ceritanya yang beda aja. Mungkin itu yang bikin film ini jadi begitu kuat menurut pandangan dian. Walopun memang ada beberapa orang yang ngerasa film ini kurang masuk akal tapi yaaaa namanya juga FIKSI. Hehehehe.. Yang bikin dian sedikit kecewa itu adalah endingnya yang dian rasa kok kyknya endingnya itu gak nendang banget ya. Rasanya Flaaatt ajaa. Endingnya terlalu ngikutin kemauan pasar kali ya. Soalnya penonton Indonesiakan rata2 suka tu ama ending yang kayak gitu yang justu menurut dian yaaa jadinya biasa aja. Bead banget ama In The Name of Love yang justru endingnya itu ngerasa kita gimaaanaaaa gitu. Dan dian juga setuju ama beberapa orang yang bilang klo untuk film thriller, kesan tegang yang didapat itu kurang dapet. Apapun itu, tapi dian tetep suka ama ceritanya.

 

Hmmm…. yang paling bikin dian ANGKAT TOPI adalah aransemen musik dari film ini. GILA… Keren banget. Musiknya emang bener2 nge-blend ama filmnya itu sendiri. dan pengambilan gambarnya dian sukaaaa bangeeettt…

 

Klo dilihat dari pemain2nya sebenrnya dian masih agak kurang sreg aja. Contohnya Ladya Cheryl kurang dapet aja buat memainkan peran psikopat ini. Dian ngerasa aktingnya dya itu emang gak pas ama karakternya. Dia maininnya terlalu flat dan kurang dapet psikopatnya. Klo buat Kinaryosih yaaaaa bolehlah. Untuk Donny Alamsyah, boleh juga. Gak ada yang spektakuler untuk akting2 pemainnya tapi dian rasa yaaaa udah cukup pas lah.

 

Yang jelas film ini bikin dian lengket banget di tempat duduk dian.

 

CINTA + OBSESI (kuadrat) = Film Fiksi yang kereeeeennnnn…

Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

1 Comment

  1. bagus nian apo bik pilem itu..caknya sewru nean…hehehew…gek kutontonlah yeeee

Please care to leave nice comment :)