Homesick!!

Gak tau kenapa memang beberapa hari ini saya merasa betul2 rindu dengan rumah. Gak tau kenapa tapi rasa untuk kembali ke rumah itu besar sekali. Sampe kadang-kadang saya terus menghitung hari, kapaaann ya saya pulang.

Sebenernya, saya termasuk orang yang jarang banget homesick. Mungkin karena dari jaman SMA saya sudah mulai terbiasa untuk gak ada dirumah. Dimulai dari nge-kos selama kelas 3 trus hijrah ke bandung buat ikut persiapan intensif SPMB, sempet kuliah di Sastra Inggris Unpad selama 1 semester, ampe akhirnya saya dikirim ke Malaysia ini buat belajar.

To be not in home..
Mungkin udah hal yang cukup biasa untuk saya dan uda (abang saya). Uda bahkan udah mulai gak tinggal dirumah sejak kelas 2 SMA karena dia lebih memilih untuk tinggal di asrama.

Awalnya saya berfikir kalo kayaknya bakal susah untuk saya homesick karena sejak kecil saya sudah diajarkan untuk mandiri oleh orang tua saya. But my heart tells not. Dan saya baru merasakan, “oooo… jadi ini rasanya homesick”…

Interesting..
But heart breaking..

Knowing kalo sebenernya I need them, A LOT!!!
Keluarga itu kayak uang 1oo perak.
Terkadang kita meremehkan uang itu..
“Ah, cuma 100 perak ini”
Tapi justru uang Rp 999.900 gak akan bisa jadi 1 Juta kalau gak ditambah 100 perak.

That’s what family..
Kita gak akan merasa lengkap kalau gak ada keluarga di samping kita..
Kata orang, friendhip is more worth than boyfriend or girlfriend..
But, I think family is the most worth thing in the world..

Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

2 Comment

  1. ='( akuu tiap hari kak homesick muluk.
    kka mah enak udh biasa dr kelas 3 SMA.. mana dari kecil kakak emg udh d ajarin bwt mandiri.
    lhaaa kalo akuu, jauh dr ortu bru pas kuliah ini aja.. mana dari kecil akuu udh biasa dimanjain.. ='( pas awal” dsni, bbrp minggu akuu nangis terus.. bahkan kalo blh jujur, smpe skg akuu masih suka nangis sndiri.. sblm tidur, kepikiran terus yang dirumah sana T______T agak lebay memang, tapi kayak ginilah akuu ='(

    akuu suka kata-katany yg terakhir..
    tp ironis jg, kok keluarga d hargain cm 100 perak? hehehe 😀

  2. waaaahh..
    ayo viii.. smangaaatt!!!
    namanya hidup…
    mau gak mau ya kita pasti akan jauh dari rumah…
    huhuhuhuhuhuhu…

    uang 100 perak itu kan cuma analogi aja kok..
    hehehehhe..

    ayo smangaaaaaaattt!!!

Please care to leave nice comment :)