In The Name of Love (2008) : Romeo n Juliet versi Rudi Soedjarwo

Akhirnya…. Dian nonton film ini juga karena dengan gak sengaja dian buka webnya 21 cineplex, eh ternyata lagi ditayangin di Palembang walopun agak sedikit telat nontonya (hehehehe..). Waktu baca sipnosisnya, dian agak sedikit bingung karena banyak banget yang maen di film ini.

Nah, yang bikin sebelnya tadi pas pintu teaternya dbuka ternyata filmnya langsung diputer. Jadi waktu dian masuk, udah ada aja mukanya si Vino deh. Dari situ baru dian mulai mencoba untuk ngikutin film ini. Point2 yang dian tarik ketika nonton film ini:

PERKENALAN PEMAIN
Rudi Soedjarwo yang sebenernya bukan sutradara favorit dian, ngebuka film ini dengan perkenalan para pemain yang lain daripada yang lain. Jadi, dia buat scene2 yang menceritakan tentang karakter tiap pemain + dengan nama karakter masing2 pemain. Mungkin dia ngebuat itu supaya orang jadi tau siapa2 aja pemainnya dan apa karakter mereka. Yaahhh.. bisa dibilang cukup berhasil kok untuk memperkenalkan pemain yang CUKUP BANYAK itu. Untuk bagian perkenalan pemain ini, dian cukup terkesan. Hehehehe…

ALUR CERITA

Nah, setelah beberapa menit dian nonton film ini dian mulai berfikir klo cerita ini kok mirip banget ya ama Romeo n Juliet dimana keluarga mereka itu bermusuhan dan mereka saling mencintai. Selama film ini jalan, dian mulai nebak2 nih ntar ada gak ya salah satu keluarga mereka berantem yang menyebabkan meninggalnya seseorang. Ehhh..ternyata kejadian bener waktu adegan Panji (Yama Carlos) mau nembak Aryan (Lukman Sardi) yang ternyata malahan kena Aditya (Teuku Firmansyah).

Dian sempet mikir “Waduh, klo emang si Adit mati berarti emang bener2 ceritanya Romeo n Juliet nih”.

Ternyata si adit itu gak mati sodara2. Kembali lagi dian berpikir “Ntar, klo emang endingnya si Abi (Vino G. Bastian) ama Saskia (Acha Septriasa)nya mati, berarti ni udah jelas ni emang cerita Romeo n Juliet”.

Film masih jalan trus dan pada adegan terakhir ternyata ada yang MATI. Adeknya si saskia, Dirga (Panji Rahadi), gara2 gak sengaja ketembak ama kakak iparnya sendiri. Yang bikin gereemmm banget ama film ini tuh endingnya. Karena pas lagi seru-serunya tiba-tiba layar jadi item dengan tulisan “TO BE CONTINUED”. Aaaaarrrggghhh….. ^#%^#@#^##^ Emang pinter banget nih bikin ending yang bikin orang nanggung.
Jadi, untuk overall cerita yang ternyata ditulis ama si sutradaranya sendiri, menurut dian menarik banget. Abisnya bosen liat bioskop2 sekarang yang isinya cuma film horor yang kualitasnya amit-amit. Drama yang cantik bangettt..
DOPnya RUDI LAGI!!!

Waduuuhh… Waktu tau ternyata DOPnya Mas Rudi lagi, dian mulai khawatir ni. Abisnya jujur aja dian paling males klo ampe ternyata DOPnya itu dya lagi. Capek nontonnyaaaa… Gambarnya goyang2 gtu. Yaahhh..dian gak ngerti juga itu namanya apa, tapi jujur aja dian gak suka gambarnya goyang2 gtu. Pusing nontonnya dan ngebuat kita jadi gak fokus ama gambar yang mo dihasilkan. Ya mungkin itu ciri khasnya dya sih.. Tapi, waktu dian nonton film ini kok rasanya beda yaa?? Beda banget waktu nonton Mengejar Mas-Mas, Pocong 2, 40 Hari Bangkitnya Pocong, de el el yang emang dian pusing nontonnya. Taaapiii di film ini malah enak banget buat dian. Pas gitu.. Mas Rudi bisa nempatin kapan dia musti ngambil gambar yang “goyang-goyang” (maapp.. dian gak tau istilahnya apa. Heheheh…) gitu ama kapan dia musti menghasilkan gambar yang enak buat ditonton. Gitu…
AKTING PEMAINNYA
Klo akting pemainnya tetep aja dian bakal ngasih 10 JEMPOL buat mbak Christine Hakim. Gilaaaa.. Kereeennn banget dia meranin tokoh Citra. Roy Marten ama Cok Simbara ya gak usah dikomentar lagi juga emang mereka bagus banget membawanya. Apalagi eksperinya Roy Marten waktu film abis. Buat Acha ama Vino, hmmm.. OKE, BAGUS, CUKUP. Oke kok buat dian. Gak jelek kok aktingnya. Dan cukup yang gak bikin eneg. Yang masih kurang banget itu aktingnya DIRGA (Panji Rahadi) yang denger2 katanya masih baru. Menurut dian masih agak sedikit kaku waktu dia maenin peran Dirga. Tapi untuk overall akting pemainnya, dian rasa BAGUS dan CUKUP…
Waduh, ternyata udah panjang juga dian nulis. Kayaknya segitu dulu aja deh. Yang jelas dian sangat terkesan ama FILM ini…
Jadinya, dian kasih

cheerss…

Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

Please care to leave nice comment :)