Si Kicik dan Buku-Bukunya

Saya pecinta buku.

Suami malas membaca buku.

Untuk bagian ini, kami memang selalu kurang cocok. Tetapi sejak ada si kicik, ternyata dunia bisa berubah ya. Si Encik Suami bisa berubah menjadi orang yang lebih menghargai dan mencintai sebuah buku.

Mimpi saya bermula ketika memandang mata bulat Aqeela pertama kali. Alangkah bahagianya saya jika si Kicik ini bisa mencintai buku layaknya saya mencintai buku.

Alhamdulillah.. Hingga Aqeela berumur 3 tahun, hari-harinya selalu dipenuhi dengan buku. Rumah ini pun sudah menjadi sebuah perpustakaan kecil baginya. Buku-buku yang saya susun dengan rapi di lemari buku sukses berantakan! Saya selalu menemukan beberapa buku tergeletak berserakan di sekeliling rumah. Di nightstand, di bawah kolong tempat tidur, di atas meja makan, di bawah meja di ruang tv, di atas (kadang di balik) sofa dan bahkan dibawa sampai ke dapur.

Banyak yang bertanya, sulit ya membuat anak menyukai buku? Sulit itu tidak. Tapi tentu perlu perjuangan. Ada terselip perjuangan saya dan Encik Suami untuk membuat si Kicik menjadi sangat lengket dengan buku-bukunya. Ini dia trik kami:

Biasakan anak memegang buku

1

Gimana mau suka buku kalau tiap kali si anak pegang buku, sang emak langsung mencak-mencak karena takut bukunya robek atau rusak. Pengalaman Aqeela memegang buku bermula sejak ia berumur enam bulan. Jangan salah ya, di enam bulan pertama ini cukup banyak korban (read: buku) berjatuhan. Mulai dari yang robek karena excited­-nya dia memegang buku hingga lembaran-lembaran yang basah karena asik di gigit. Ya namanya anak sedang mengeksplor hal baru, jadi biarkan sajalah.

Gunakan soft book dan buku berbahan tebal di fase pertama ini

2

Di fase awal ini, anak terlihat masih penasaran dengan bentuk buku dan tidak tahu apa yang harus mereka lakukan dengan benda ini. Sensasi merobek adalah salah satu cara untuk si anak mengeksplor dan bermain dengan benda yang baru dijumpainya ini. Triknya adalah berikan buku yg tebal dan keras atau juga bisa memberikan soft book untuk perkenalan awal sembari memberikan pemahaman kepada anak bagaimana menggunakan buku dengan benar.

Gunakan buku bergambar

3

Untuk langkah awal, gunakan buku-buku bergambar. Ya tentu tujuannya untuk menarik minat si anak. Kadang, beberapa buku bahkan hanya menuliskan 1 kalimat dalam 1 halaman. And that’s okay.

Buku bagus = MAHAL?

4

Gak juga kok. Kita sebagai orang tua harus pinter-pinter memilah milih mana yang penting dan mana yang tidak. Banyak teman-teman saya merogoh kantong cukup dalam untuk membeli buku dengan harga fantastis. Untuk kami sendiri, rasanya tidak perlu membeli satu set buku mahal dengan alasan agar Aqeela mau membaca buku. Bahkan buku klasik hibahan dari Opung yang dulu dibaca si Ayah ketika kecil juga bagus-bagus kok. Salah satunya, buku yang sedah dibaca Aqeela di atas.

Cari info tentang pameran buku

5

Banyak browsing dan cari info sana sini mengenai pameran buku. Karena buku anak bukanlah tipe buku yang cepat kadaluarsanya, tidak ada salahnya kan membeli buku-buku lama yang diskonan di pameran buku. Salah satunya buku yang sedang dibaca Aqeela diatas. Dengan hanya RM5 (atau sekitar Rp. 16.000), saya bisa mendapatkan buku anak berkualitas dengan harga terjangkau.

Perkenalkan dengan perpustakaan atau toko buku

6

Ajak anak ke perpustakaan untuk sekedar membaca buku-buku yang disediakan. Atau jika bosan, gak ada salahnya untuk mengintip koleksi buku-buku baru di toko buku. Dengan lingkungan yang seperti ini, Insya Allah akan membuat si anak menjadi lebih terbiasa di kelilingi banyak buku.

Mau anak mencintai buku? Ya orang tuanya juga harus mencintai buku. Menghabiskan waktu bersama-sama untuk membaca justru banyak memberikan manfaat. Selain kedekatan batin, saya merasa setiap kali saya dan si kicik membaca buku bersama, dia selalu lebih cepat menangkap apa yang saya ceritakan.

Semoga bermanfaat!

Love,

Bubunnya Aqeela

Related Post

Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

8 Comment

  1. Alhamdulillah anakku suka buku mak dan selalu semangat kalau ada buku baru, karna belum bisa baca, kadang kitanya yang kecapean diminta bolak balik baca, hehe…Aqeela bukunya bagus-bagus deh 🙂

    1. Waaahh… sama nih ama Aqeela. Maunya minta dibacain mulu ampe emaknya capek sendiri. hahahaha

  2. Anakku sejak kecil jg aku kenalin buku mak karena aku emang hobby baca jg. Dimulai dr buku yg full pics sampe skr udh 8 tahn mulai belajar baca novel anak yg agak panjang

    1. Hebaaaat!! Teruskan mak.. 🙂

  3. Kalo anakku bukunya harus tentang alat transportasi. Selain itu dia agak ogah2an bacanya.

    1. Ais hobi ya baca buku transportasi? Gpp kak. Lanjutkan ajaa. Yang penting ada kemauan untuk membaca. 🙂

  4. Aku msh inget cara papa dulu bikin aku suka ama buku. Yg dibeliin buku2 bergambar.. dulu krn papa kerja di perusahaan minyak yg banyak karyawan bule, papa srg dibawain buku2 bergambar utk anak2.. tokoh2nya jane and peter :D. Aku sampe msh inget bgt. Dan gambarnya itu bner2 menarik. Itu yg bikin aku penasaran ama buku dan jd cepet bljr baca.

    Makanya anakku jg aku biasain gt mbak. Aku beliin novel anak2 yg banyak gambarnya. Dia jd penasaran dan tiap malam minta dibacain cerita :D. Buatku gpp lah buku jd kumel, robek krn memang dibaca.. kan ada juga tuh org yg saking cintanya ama buku, sampe ga boleh dilipat, ga boleh robek apalagi kotor. Aku mah ga sampe segitunya.. lah wong nih buku jd jelek krn dibaca trs2 an :D. Justru di rumahku, kalo ada buku yg mulus, artinya ceritanya jelek :p

    1. Waaahh Peter and Jane. Si kicik juga masih suka buku Peter and Jane hibahan dari ayahnya. hehehehe..
      Prinsip buku kumel kita sama banget, mba. Kalo bukunya licin dan masih cakep, berarti ya bukunya gak asik. Semoga anak-anak mba bisa mendapat manfaat yang besar dari kebiasaan baik ini ya. Aamiin.. 🙂

Please care to leave nice comment :)