TamparanNYA

Mungkin bener kata orang kalo kita mau mendapatkan sesuatu yang bener-bener kita inginkan pasti kita bakal mendapat banyak banget masalah dan juga cobaan. Mungkin dengan cara itu ya “Dia” menyentil kita kalo-kalo mungkin selama proses tersebut berjalan, kita terlalu sibuk untuk membuat hal itu  menjadi sesuatu yang akhirnya membuat kita lupa ama si “DIA”…

Bisa dibilang selama hampir seminggu lebih ini, DIA udah banyak banget menyentil telinga dian.. Bahkan bukan sekedar disentil lagi tapi bisa dibilang dian lebih sering di tampar.

Terkadang memang, I am so ambitious. Dian mau ngelakuin sesuatu itu dengan sebaik mungkin bahkan dian yang cukup apatis ama lingkungan tiba-tiba berubah menjadi seseorang yang sangat teramat perfeksionis. Dian mau semuanya berjalan sesuai dengan apa yang dian harapkan dan apa yang dian mau. Walaupun dian tau, kalo waktu untuk membuat hal trsebut tidak cukup.

Tamparan itu mula dian rasa ketika projek film yang kemaren dibuat. Jadi ada satu dosen yang tiba-tiba merubah projek satu semester yang awalnya kami akan membuat suatu rancangan TV berbentuk talk show 30 menit menjadi sebuah film pendek 20-30 menit.

Kebetulan, dalam kelompok yang hanya terdiri dari 3 cewek dan 2 cowok, dian dipilih untuk menjadi ketua plus sutradara film itu. Dan ternyata memang banyak banget yang musti dibuat. Awalnya yang pikiran utama dian adalah menyiapkan skrip, storyboard, dan perencanaan shooting. Ternyata oh ternyata, gak semudah itu bikin filem indie yang notabenel durasinya cuma 20-30 menit.

Mulai sibuk dari nyusun jadwal pemain ama kru, wardrobe, props, ampe sibuk nyari sound buat filem ini. Mulai dari pro production, production, ampe post production itu kita hanya diberi waktu sekitar 3 minggu dimana 1 minggunya itu libur lebaran kemaren. Parah!!!

Awalnya, kita belom menemukan banyak halangan sewaktu shooting kemaren. Halangan utamanya adalah sekedar 5-10 menit hujan rintik2 aja. Dan sisanya berjalan mulus..

Tamparan itu dimulai ketika dian dan satu teman lagi mulai untuk memulai editing. Ternyata editing itu bener2 bikin kita bisa GILA!!!! Paraaahh… Kita edit film itu selama 3 hari berturut dengan stok sound yang kurang banget.

Editing hari pertama, 7 malem ampe 12 malem =  20%
Editing hari kedua, 6.30 sore ampe 7.30 pagi = 65% (non-stop!!!)
Editing hari kedua, 9.00 malam ampe 7.30 pagi = 98% (non-stop!!)
Editing hari kedua, 09.30 pagi ampe 10.45 pagi =  100%

itu ngebuat migren dian kumat terus ampe sekarang.

Tapi semua itu terbayarkan besok..

Im coming to BANDUNG guyss…

yeeeeyyy…

Cheerss…

Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

Please care to leave nice comment :)