TWILIGHT by Stephenie Meyer (2005)

Fenonema twilight ( i mean the movie and the book) jadi sesuatu yang cukup banyak dicari2 ama movie lovers dan book lovers dilur sana. Gak tau kenapa tapi semua orang jadi pada heboh untuk BACA NOVELNYA.

Sebenernya dian tau tentang ini dari trailer filmnya dulu yang kemudian temen2 pada heboh membicarakan filmnya dan kemudia NOVELnya. Akhirnya, dian jadi sedikit penasaran sebenernya apa sih yang buat buku dan film ini jadi cukup fenomenal diantara temen2 ku. Yup, and i finally i read it.

Satu hal yang dian kurang suka dengan buku terjamahan ialah bahasanya yang sangat amat terlalu kaku untuk dibaca. Jadinya dian selalu malas untuk membaca novel2 terjemahan. Dian lebih suka dengan novel indonesia asli yang bahasanya lebih enak untuk dibaca atau sekalian novel yang berbahasa inggris. Satu2nya novel terjemahan yang dian paling suka adalah novel2nya DAN BROWN.

Oke kita masuk untuk nge-review sedikit tentang twilight. Gak tau kenapa ceritanya sebenernya gak begitu spesial. Cerita cinta seorang cewe individualis yang bertemu dengan seorang vampir yang kemudian dia jatuh cinta kepadanya. Kelebihan dari novel ini adalah bahasanya yang sangat ringan sehingga pembaca merasa relaks untuk membacanya.

Ada juga beberapa hal yang bisa bikin kita tersenyum, tertawa, bahkan sedikit merasa deg degan dengan apa yang akan terjadi selanjutnya.

TAPI….
Stephenie membuat novel ini menjadi terlalu bertele2. Banyak banget hal2 gak penting yang menurut dian kayaknya gak perlu dimasukin. Cara dia menyampaikan setting yang ada atau apa yang sedang dilakukan oleh watak yang ada sangat membuat dian BOSAN. Sehingga akhirnya, dian hanya membaca dialog2nya aja. Jadi dian ngerasa kalo dian itu kayak baca skrip film biasa.

Banyak yang bilang kalo filmnya itu lebih jelek daripada bukunya. Nah loh, bukunya aja dian kurang suka apalagi filmnya ya??? ntar de dian review filmnya begitu dian udah nonton tu film. hehehehehe…

Untuk bukunya cukup dian kasih:



Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on Google+0Share on Facebook0

2 Comment

  1. yup emang bener filmnya bener2 bikin kecewaaaaa banget (waktu nonton di bioskop pas pertengahan film rasany pgn keluar “untungny ditraktir” klo gag udh nyesel bgt ngeluarin duit cmn buat nonton film yg isinya mukaaa close up smua, adegan loncat2 ala sun go kong yg sbenerny gag perlu, dll)
    kayakny ksalah di film terletak pd tangan sutradaranya..

    yah tp emg bener critany gag spesial2 amat sih..
    emm tp coba deh kak dian baca yg novel asliny bener (english version) mgkin lbih terasa nyampe feelnya. ak jg gag mau baca yg terjemahan (biasany suka ngerusak feelingnya)
    jd baca ebook yg englishnya aja dulu. hhee..

  2. waaaaaaaahhh…

    donlod ebooknya dimana??

    aku mau dongg..

Please care to leave nice comment :)